Sunday, March 28, 2010

@Popeye, Wangsa Walk Mall

Assalamualaikum....

Pkul12.15 tengahari tadi, aku, Faizah, Najihah (bersama Hisham-nya) dan Adihah bergerak ke Wangsa Walk Mall dengan menaiki kereta MyVi hijau milik Najihah. Perjalanan kami hanya dengan satu tekad--> mencuba Popeye. Kehendak perut harus dituruti memandangkan si Faizah beria-ia menceritakan kesedapan Popeye yang hampir-hampir mengalahkan KFC juga McD.

Perjalanan kami diiringi lagu Hijau Daun- Suaraku berharap. Perut juga ikut sama mengikut rentak lagu tanpa lari pitching. Cantiknya Wangsa Walk Mall cuma pada pendapat aku, tempat itu sesuai untuk golongan kelas pertengahan, memandangkan harga barang-barang disitu agak mahal. Mungkin lokasi yang strategik dan sewa space yang mahal kott. Bangunan baru, deretan kedai yang tersusun juga diserikan arca bunga  disirami lampu di setiap tingkat bangunan.


                                   Sempat bergambar bersama Nurul Faizah sementara menanti kereta sampai. Mungkin ini gambar yg terakhir bersama di UIA


Nie makanan Faizah: Chicken Rice (Murah lagi sedap!! Dijamin)



Yang ini aku punya. Chicken Tender..lagi sedap daripada Faizah punya :)


                                                           Jihah, Hisham dan Adihah


                                                                      Faizah dan Adihah

Tengok kat mangkuk dorang, baru luak separuh, dorang berdua dah ngadu kekenyangan :) Awal lagi dah surrender. Camne nak jadi pengacara JJCM?:P



"Sket je lagi Faizah, sayang tau dibuang", ujar aku kepada Faizah yang terdampar kekenyangan



Sempat bergambar di bunga kembang tak jadi nie..Suka! Pink lagii


Kami berangkat membawa muatan yang penuh di perut selepas meninjau-ninjau beberapa kedai baju disitu. Kebanyakannya berkualiti tinggi tapi faham-fahamlah bayarannya macamana kan? Semoga di masa akan datang, aku dapat menyinggah ke Popeye lagi ^_^

P/s: Berlaku sedikit masalah dalaman dimana aku berperang dengan diri aku yang sedang amarah pada tindakan kawan yang berjanji tetapi lain pula yang dilaksanakan. Dalam masa yang sama, Faizah ingin mengubah ke Jalan TAr pula. Aku menidakkan dengan sebab kita sudah berjanji lebih awal. Namun kerana menjaga janji yang satu, kami pula yang diperlakukan sebegitu. Amarah kegemaran syaitan. Itu aku tahu tetapi untuk aku menarik diri pula seperti mengundang lebih banyak masalah. Semoga dia sedar pada jerlingan mataku yang disengajakan. Maaf! Aku harus begitu....


No comments:

Post a Comment